Tips

BELANJA PAKAIAN ANAK MODAL 100K DI PINGGIR JOGJA

6:30 AM


Kalau di Pusat Kota Jogja ada Pasar Beringharjo yang terkenal. Di pinggir jogja ini ada pasar murah tapi belum terkenal. Hanya cukup dengan selembar uang bergambar Pak Soekarno, saya bisa membawa pulang setumpuk pakaian bayi. Ada 15 potong celana pendek (35 ribu), 5 potong celana panjang (20 ribu), 1 stel baju tidur lengan pendek (12 ribu), 1 stel baju tidur lengan panjang (15 ribu), dan 3 potong baju lengan pendek (10 Ribu). Murah benar, bukan? Saya membelinya di Pasar Dlingo berada di perbatasan antara Bantul dengan Gunungkidul. 


Baju_Tidur_Anak

 
Contoh_Celana Panjang

Contoh_Celana_Pendek_Anak
Meski murah, kualitas tetap jadi prioritas utama saya. Sebelum memutuskan membeli pakaian di toko, saya terbiasa untuk hunting di pasar terlebih dahulu. Tak apa harga pasar, namun kualitas toko. Terkadang orang enggan beli di pasar dikarenakan kualitas bahan pakaian jelek, kondisi pasar yang sumpek sehingga malas berdesak-desakan, sampai ke kurang ahli dalam menawar. Tapi jangan kuatir, di Pasar Dlingo ini pengunjung bisa leluasa memilih barang yang akan dibeli. Jarak antar muka kios satu dengan lainnya cukup lebar, dan bersih lantainya. Pengunjung tidak perlu takut salah pilih karena didalam pasar sangat terang, tidak gelap. Sayangnya, pasar ini hanya buka setiap Pahing (hari pasaran jawa).
Pasar_Dlingo_Bantul

Saya diberitahu oleh tetangga saya, yang mertuanya adalah penduduk asli Dlingo. Katanya, pakaian untuk anak-anak murah-murah disana. Saya pun mencoba kesana, dengan niatan kalau bahannya kurang bagus, nggak jadi beli. Kasihan, kan, kalau anak kita dipakaikan pakaian yang bahannya kaku. Dan alhamdulillah, semua sesuai keinginan. 
Contoh_Bahan_Baju_Katun

Pertama, saya pilih model pakaian sesuai kebutuhan. Yakni pakaian tidur dan sehari-hari. Mengingat anak saya yang sedang aktif-aktifnya merangkak, maka saya membeli celana pendek cukup banyak. Lalu, saya cek bahannya. Apakah nyaman dipakai si kecil? Halus tidak? Tebal atau tipis? panas nggak ya? Setelah sreg di hati, saya tanya harga dulu lalu ukuran dan warnanya apa saja. Nah, ini nih yang sering jadi penghalang para ibu belanja. Kadang suka warna ini tapi ternyata stok ukurannya nggak ada. Ukurannya cocok e malah warnanya nggak tertarik. Hmm, untuk urusan warna saya biasanya fleksibel. Tinggal nanti kita menyiasati waktu pemakaiannya saja. Yang terpenting ukurannya jangan kekecilan, lebih baik kebesaran tetapi jangan besar-besar amat. Karena tubuh anak itu cepat sekali pertumbuhannya. Terakhir, kalau sudah cocok semua, tinggal tahap penawaran. 


Biasanya penjual akan bilang terlebih dahulu jika harganya tidak bisa ditawar atau harga pas. Kalau bisa ditawar, maka tawarlah harga dengan sewajarnya. Saya terbiasa menawar dimulai dengan setengah harga. Lalu mentok dengan dua per tiga harga. Sebagai contoh ya, kalau harga yang ditawarkan 10 ribu, maka saya tawar 5 ribu. Kalau belum deal, saya naikan jadi 7 ribu. Jika belum diberikan, saya tinggal pergi. Biasanya ini jurus jitu, penjual tadi langsung manggil-manggil saya, boleh dibeli dengan harga segitu.

Nggak netap dua kali tawar langsung jadi, sih. Kadang, 3 kali tawar. Kadang nggak sampai dua per tiga harga, sudah deal. Tinggal pintar-pintarnya kita menawar dan bernegosiasi. Saya sering menggunakan alasan kalau boleh harga segini saya beli banyak (nggak harus banyak, 2 pun boleh). Tapi yang harus diingat jangan nawar harga per satuan jenis barang yang kita beli. Sebaiknya semua jenis barang yang kita beli ditotal harganya dijadikan satu, lalu baru ditawar. Trik ini sangat membantu sekali untuk belanja hemat di pasar. Jangan sampai, ingin hemat malah bikin kantong gawat. Alhamdulillah hunting pakaian buat dedek kali ini tidak perlu menawar tapi sudah ramah banget di kantong.

Alam_Pakai_Stelan_Baju_Anak

You Might Also Like

14 komentar

  1. saya sudah beberapa kali ke yogya , tapi baru tau ada tempat ini...makasih infonya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ke jogja lagi mbak. Blusukan. Hehe
      jangan lupa mampir tempat saya.. :D

      Hapus
  2. Waaaa murah sekali. Tahun 1998 aku belanja celana pendek buanya buat bayi sulungku. Harganya satu helai 500 perak :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah murah sekali mbak anna. :D
      kalau sekarang uang segitu dapetnya gorengan 1. Hehe

      Hapus
  3. Dedeknya lucu ih. Tuh ketawa dapet banyak baju baru hehe...

    BalasHapus
  4. hihihi anaknya lucu banget imut2, ibu2 memang hebat klo cari barang2 murah pasti dapet ga kaya laki2 hahaha saya sendiri paling males klo keluar belanja2 gitu apalagi ke pasar atau mall banyak orang suka pusing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi. Alhamdulillah suami mah ngedukung kalo cari yang murah2 haha. Mo dianter kemana aja boleh. Hihihi

      Hapus
  5. Wah....masih ada yang baju2 murah yang dijual seharga itu? Bener2 surganya bagi yang doyan belanja ya... Bayangkan ...dengan duit 100ribu perak bisa dapat bermacam2 jenis pakaian buat anak kecil... Seandainya ada toko seperti itu di tempatku tentunya aku akan sering2 deh mampir ke sana... Maklum...ponakanku banyak dan masih kecil2... Secara aku ini doyan belikan baju2 buat para ponakan... Kalau harganya mahal2 kan bisa bangkrut dan kempes nih dompetku...

    BalasHapus
  6. Hehe. Betul mbak. Kalo ada yang murah bagus ngapain beli yang mahal..

    BalasHapus
  7. Jauh ya mak rumahnya. Kalau pakaian rumah sy sering beli grosiran, biasanya kan minimal 3 potong. Kebetulan anak cewek semua badannya hampir sama. :)

    BalasHapus
  8. Iya mak.. Jauh dari pusat kota.. :)
    Kalau mau beli pakaian rumahan ke kota, berat diongkos. Hehe

    BalasHapus
  9. ya ampuuun muraaaah amaaaat mba...Kkalo udh segitu, masih ditawar, kyknya kebangetan yaa ;p... Tapi di Jogja :(, jauuuh...palingan kalo pas mudik ke solo, dan suami mau mampir ke jogja, baru deh bisa...tp itu jg tglnya tertentu yaaa -___-

    BalasHapus

SUBSCRIBE


Like us on Facebook